Kerumah Sabrina

Setelah pendakian perdana di Puncak Gunung Cikuray sabrina mulai menikmati petualangan –petualangan yang membuat dia menjadi lebih sering mengajak ayahnya untuk berpetualang , makin terbiasa dengan udara dingin. Sang ayah sibuk dengan aktifitasnya sehari hari sebagi pekerja dan sang ibu sebagai ibu rumah tangga.

Sabrina tumbuh menjadi anak yang tegar dan tidak lemah, dia selalu ceria , ketika itu saya bermain kerumahnya, kedekatan saya dengan sabrina memang sudah lama semenjak saya kenal dengan Ayahnya (Rangga) dan Ibunya (ines) , saya memang masih satu jalur pekerjaan dengan ayahnya, kemudia saya mulai bertanya dengan sabrina :

Saya : Sabrina Kamu Kalo dah Besar mau jadi apa?
Sabrina : ga mau jadi apa-apa om
Saya : kenapa?
Sabrina : hehehe..sabrina mau naek gunung aja om, (dengan bahasa anak-anak)
Saya : oh begitu, na emang ga takut digunung
Sabrina : engga om sabrina mah ga takut
Saya : na emang seneng kalo naek gunung
Sabrina : Seneng banget om enak udaranya dingin.
Saya : memuji sabrina , na hebat . Anak siapa dulu dnk..hehehehe

Anak seusia dia sudah pintar menjawab pertanyaan-pertanyaan yang saya berikan, dengan nada kekanak-kanakan membuat saya gemas dengan sabrina , setelah berbincang dengan sabrina, ayah sabrina berbicara dengan saya.

Rangga : Bro naek gunung nyo.?
Saya : Kapan Bro ? naek gunung mana?
Rangga : guntur aja bro , gimana mau ga loh.
Saya : Boleh juga tuh, kapan ne jalannya ?
Rangga : nanti pas kita libur kerja , gimana?
Saya : Okeh deh Dil.

Setelah berjam-jam saya bermain dirumah Sabrina akhirnya saya memutuskan untuk pulang karna hari sudah malam.


Tunggu Pertualangan digunung Guntur

0 Response to "Kerumah Sabrina"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel